Kesaksian Muslimah Kazakhstan 16 Bulan Disiksa di Kamp Konsentrasi Cina

0
62

Jakarta – Muslimah asal Kazakhstan, Gul Bahar Jaliloa menceritakan kezaliman yang dialaminya selama 16 bulan di kamp konsentrasi milik Pemerintah Cina. Hingga akhirnya ia terbebas lantaran mendapatkan pertolongan dari pemerintah di negeri asalnya Kazakhstan.

“Apa salah saya ketika ditangkap oleh pemerintah Cina, padahal saya warga Kazakhstan dan memiliki paspor. Saya biasa berniaga di wilayah Xinjiang. Tetapi mereka memenjarakan saya lantaran saya dituduh sebagai teroris,” katanya dalam kunjungannya di AQL Islamic Center, Jakarta, Kamis (10/01/2019).

Ia mengungkapkan ketika ditangkap dirinya ditempatkan bersama tahanan wanita lainnya yang berusia 14-80 tahun. Dalam satu ruangan penjara berisi 40 orang. Ruangan tersebut tidak ada ventilasi dan jendela, dengan satu kamera yang memantau tahanan dan satu televisi.

“Tahanan dipermalukan dengan tidak diberikan fasilitas WC yang layak. Ketika tahanan buang hajat, dipaksa untuk disaksikan oleh tahanan lainnya,” ungkapnya sembari terisak menangis mengingat masa sulit itu.

Bahkan Gul Bahar mengatakan bahwa para tahanan tidak diperbolehkan bergerak. Jika diketahui bergerak menoleh ke kanan dan ke kiri akan dikira sedang melakukan ibadah shalat. Akibatnya mereka dipaksa untuk keluar dan mendapatkan perlakuan zalim.

Mereka akan dibawa ke sebuah ruangan yang sangat gelap dan di dalamnya banyak tikus. Begitupun bagi tahanan perempuan yang hamil dan melahirkan di sana, anaknya akan diambil dan sang ibu tidak dapat mengasuhnya.

“Ketika saya tanya alasan para tahanan ini dipenjara rata-rata jawabannya adalah di rumahnya didapati memiliki Al-Quran dan memiliki pisau lebih dari satu. Peraturan di sana satu rumah hanya diperbolehkan memiliki satu pisau saja,” ujarnya.

Gul Bahar kemudian mengungkapkan siksaan lainnya. Yakni kaki tahanan diborgol dengan berat 5 kg selama 24 jam setiap harinya di penjara. Setiap sepekan sekalinya tahanan disiksa untuk melepas seluruh busananya.

Begitupun apabila diketahui ada gerakan dari wudhu dengan mengusap salah satu anggota badan maka akan disiksa. Akhirnya banyak tahanan yang mengalami gatal-gatal, rambut yang berkutu dan sakit lainnya.

Ketika rambut tahanan sudah terlihat memutih maka akan diwarnai. Selain itu setiap harinya tahanan diberikan krim agar terlihat segar wajahnya.

“Tahanan juga dipaksa memakan obat yang tidak diketahui obat apa itu. Hingga menyebabkan tahanan-tahanan wanita di sana tidak mengalami datang bulan. Setelah meminum obat itu, seakan tubuh ini tidak merasakan apapun baik lapar atau haus,” tuturnya.

Banyak yang meninggal, tetapi naas tidak ada yang mengetahui siapakah dia. Sanak keluarga di luar pun tak mengetahuinya.

“Demi Allah saya bersumpah bahwa siksaan ini saya rasakan di kamp pelatihan pemerintah komunis Cina. Saya tidak takut menyampaikan kebenaran ini agar seluruh dunia tahu atas kejahatan ini,” tukasnya. [kiblat]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here